Wednesday, November 05, 2014

Bagaimana Cara Mendatangkan Rezeki Yang Berkelimpahan

Setiap orang pasti menginginkan rezeki yang berlimpah agar bisa memberikan penghidupan yang layak bagi dirinya dan keluarganya. Ada orang yang kelihatannya mudah dalam mendapatkan rezeki bahkan rezekilah yang selalu datang menghampirinya setiap saat. Tapi ada juga orang yang selalu kesulitan dalam memperoleh rezeki meskipun usaha yang dilakukan juga tidak kalah kerasnya.

Kalau Anda mengalami masalah yang kedua tadi, maka lanjutkanlah membaca artikel ini sampai selesai karena saya akan mengungkap rahasia bagaimana mengundang rezeki agar rutin menyapa kita setiap saat. Kuncinya sederhana, kalau kita menginginkan rezeki datang kepada kita maka kita harus bisa dekat dengan Sang Maha Penggenggam Rezeki yaitu Allah SWT.

Pertama, Taqwa Kepada Allah

Taqwa merupakan salah satu sebab yang dapat mendatangkan rezeki dan menjadikannya terus bertambah. Allah Subhannahu wa Ta”ala berfirman, “Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.” (At Thalaq 2-3)

Pengertian taqwa lebih jelas lagi dari  cerita yang ada dalam riwayat berikut ini. Diriwayatkan bahwa pada suatu ketika Umar bin Khattab bertanya kepada Ubai bin Ka’ab tentang Taqwa. Ubai balik bertanya : ”Apakah anda pernah melewati jalan yang banyak durinya ? ”Pernah ” Jawab Umar. Ubai bertanya kembali : ”Bagaimana ketika anda melewatinya?” Umar menjawab : ”Saya bersungguh-sungguh serta berhati-hati sekali supaya tidak kena duri.” Ubai akhirnya mengatakan : ” Itulah arti Taqwa yang sebenar-benarnya.”

Dari hadist an Atsar Umar ra,kita bisa menyimpulkan , bahwa hakikat taqwa adalah kesungguhan dan kehati-hatian terhadap apa yang dilarang Allah SWT. Orang yang bertaqwa adalah orang yang sungguh-sungguh untuk menjauhi segala larangan Allah dan berhati- hati sekali supaya tidak terjerumus didalamnya, walaupun untuk menuju kepada ketaqwaan tersebut, kadang-kadang ia harus meninggalkan apa yang tidak dilarang, jika hal tersebut akan menyeretnya kepada apa yang dilarang.

Kedua, Istighfar dan Taubat

Termasuk sebab yang mendatangkan rezeki adalah istighfar dan taubat, sebagaimana firman Allah yang mengisahkan tentang Nabi Nuh Alaihissalam , “Maka aku katakan kepada mereka:”Mohonlah ampun kepada Rabbmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun” niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” (QS. 71:10-12)

Ketiga, Tawakkal Kepada Allah

Allah swt berfirman, “Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya.” (QS. 65:3)

Dari Umar bin Khattab ra berkata, bahwa beliau mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Sekiranya kalian benar-benar bertawakal kepada Allah SWT dengan tawakal yang sebenar-benarnya, sungguh kalian akan diberi rizki (oleh Allah SWT), sebagaimana seekor burung diberi rizki; dimana ia pergi pada pagi hari dalam keadaan lapar, dan pulang di sore hari dalam keadaan kenyang (HR. Ahmad, Turmudzi dan Ibnu Majah).

Hadits di atas menjelaskan tentang hakekat tawakal yang digambarkan oleh Rasulullah SAW dengan perumpamaan seekor burung. Dimana burung pergi (baca ; mencari karunia Allah) pada pagi hari dengan perut kosong karena lapar, namun di sore hari ia pulang dalam keadaan perut kenyang dan terisi penuh. Karena pada hakekatnya Allah SWT lah yang memberikan rizkinya sesuai dengan kebutuhannya.

Demikian juga manusia, sekiranya manusia benar-benar bertawakal kepada Allah SWT dengan mengamalkan hakekat tawakal yang sesungguhnya, tentulah dari aspek rizki, Allah SWT akan memberikan rizki padanya sebagaimana seekor burung yang berangkat pada pagi hari dengan perut kosong dan pulang pada sore hari dengan perut kenyang. Artinya insya Allah rizkinya akan Allah cukupi.

Dari segi bahasa, tawakal berasal dari kata ‘tawakala’ yang memiliki arti; menyerahkan, mempercayakan dan mewakilkan. (Munawir, 1984 : 1687). Seseorang yang bertawakal adalah seseorang yang menyerahkan, mempercayakan dan mewakilkan segala urusannya hanya kepada Allah SWT.

Keempat, Silaturrahim

Ada banyak hadits yang menjelaskan bahwa silaturrahim merupakan salah satu sebab terbukanya pintu rizki, di antaranya adalah sebagai berikut: Sabda Nabi Shalallaahu alaihi wasalam, artinya, “Dari Abu Hurairah ra berkata, “Aku mendengar Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, “Siapa yang senang untuk dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya maka hendaklah menyambung silaturrahim.” (HR Al Bukhari)

Kelima, Infaq fi Sabilillah

Allah swt berfirman, artinya, “Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia lah Pemberi rezki yang sebaik-baiknya.” (QS. 34:39)

Allah akan menggantikan apa yang kita keluarkan di jalan-Nya dengan balasan yang berlipat-lipat dan sebaik-baik balasan.

Keenam, Menyambung Haji dengan Umrah

Berdasarkan pada hadits Nabi Shalallaahu alaihi wasalam dari Ibnu Mas”ud Radhiallaahu anhu dia berkata, Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, artinya, “Ikutilah haji dengan umrah karena sesungguhnya keduanya akan menghilangkan kefakiran dan dosa sebagaimana pande besi menghilangkan karat dari besi, emas atau perak, dan haji yang mabrur tidak ada balasannya kecuali surga.” (HR. at-Tirmidzi dan an- Nasai, dishahihkan al-Albani)

Ketujuh, Berbuat Baik kepada Orang Lemah

Nabi SAW telah menjelaskan bahwa Allah akan memberikan rizki dan pertolongan kepada hamba-Nya dengan sebab ihsan (berbuat baik) kepada orang-orang lemah, beliau bersabda, artinya, “Tidaklah kalian semua diberi pertolongan dan diberikan rizki melainkan karena orang-orang lemah diantara kalian.” (HR. al-Bukhari)

Kedelapan, Serius di dalam Beribadah

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiallaahu anhu, dari Nabi Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, “Allah Subhannahu wa Ta”ala berfirman, artinya, “Wahai Anak Adam Bersungguh-sungguhlah engkau beribadah kepada Ku, maka Aku akan memenuhi dadamu dengan kecukupan dan Aku menanggung kefakiranmu. Jika engkau tidak melakukan itu maka Aku akan memenuhi dadamu dengan kesibukan dan Aku tidak menanggung kefakiranmu.”

Semoga Allah limpahkan rezeki yang berlimpah pada kita termasuk dikarunia hujan yang menggyur bumi yang tanahnya sudah mulai pecah-pecah. Karena hujan adalah sumber penghidupan yang banyak dinantikan manusia dan makhluk lainnya.


Salam Sukses & Berkah!

Facebook : Arif Prasetyo Aji | Twitter : @arifaji
Post a Comment